Wednesday, May 16, 2012

Benarkah Ahmad Dhani Keturunan Yahudi ?



Sebelum membahas lebih jauh tentang itu, ada baiknya kita mengetahui siapa sebenarnya Ahmad Dhani Manaf, ketua kumpulan yang cukup terkenal dikalangan peminat muzik Indonesia iaitu Dewa 19 (Presiden Republik Cinta Manajemen).

Perhatikan tulisan : 

DHANI THANKS TO : JAN PIETER FREDERICH KOHLER (THANKS FOR THE GEN )…, pada teks album Laskar cinta.


Siapakah Jan Pieter Frederich Kohler?

Menurut salasilah keluarga, pemilik nama tersebut adalah ayah dari ibu kandung Ahmad Dhani, alias datuknya. Ibunya bernama Joyce Theresia Pamela Kohler. Jan Pieter Frederich Kohler adalah orang Yahudi Jerman. Secara jujurnya, Dhani berterima kasih atas gen/keturunan Yahudi yang dia terima dari datuknya itu. Ayat "Thanks For The Gen" boleh jadi kerana kebanggaannya mewarisi gen datuknya iaitu Gen Yahudi.

Mengapa Banyak Simbol Aneh Dalam Album Dewa?

Perhatikan Kalung bintang David (simbol Zionis-Israel) yang sering dipakai Dhani ketika beraksi dipentas.


Perhatikan juga cover album pertama Dewa 19 dibawah, terdapat gambar Piramid Yang Tidak Sempurna (Unfinished Pyramid). Piramid tersebut terpancung di bahagian hujungnya. Lambang tersebut sudah dikenal luas sebagai salah satu lambang Yahudi, lambang gerakan Masonic – salah satu organisasi Yahudi, dan juga lambang TSB dijumpai pada wang 1 dollar Amerika. Sebagai info juga, dalam mitologi Judaisme nombor “19” dikenali sebagai “Dark Star” (Bintang Kegelapan).


 
Jika diperhatikan, cuba zoom gambar diatas untuk melihat gambar piramid tersebut, anda akan melihat di puncak piramid itu (walau agak samar, ada sesuatu yang tidak lengkap), malah berwarna gelap yang cenderung berbentuk bulat yang boleh kita katakan ia sebagai bola, lingkaran, atau juga sebiji bola mata

Album : TERBAIK TERBAIK

Pertama, secara jelas album ini memuat turun simbol Dewa Ra (Dewa matahari dalam mithologi Mesir Kuno). Dalam agama Yahudi (Judaisme) Dewa Ra dikatakan sebagai salah satu Tuhan mereka. Pada Sinagog (rumah ibadah Yahudi) lambang ini selalu dipamerkan pada bahagian dindingnya..


Kedua, terdapat pula jilid satu Protocol Of Zions (Ayat-ayat Iblis) dalam bahasa Ibrani. Untuk mengaburi mata kita, Protocol of Zions dalam cover album ini diletakkan secara terbalik (secara horizontal). Sisi kiri dipindah ke kanan dan sebaliknya. Untuk membacanya hadapkan dulu ke depan cermin



Ketiga, terdapat gambar empat idol Dewa sedang berdiri di bawah gambar lingkaran dengan satu titik di tengahnya (Circle with a dot), gambar ini dikenali sebagai symbol of occultism/organ perempuan yang merupakan gerakan pemuja syaitan dan dianggap juga sebagai penjelmaan simbol mata setan (The Evil Eye). Berikutan ini, petikan dari Bulletin Masonis (organisasi Yahudi) : 

Since the Satanist worships the Sex Act, he must have a symbol of the female organ, to go along with male organ- the Obelisk. And , indeed, Satanist do have a symbol of the female organ – the Circle. And, when a point is added to the middle of the circle, you have the complete sex act, the male being the point and the female being the circle  

(Point With A Circle” Masonic Short Talk Bulletin, August, 1931, Vol.9,No.8, Reprinted July,1990, p.4)


Bagi anda pengguna Macromedia Fontographer 4.11/9/99. Anda boleh melihat Occult Symbol yang berpola huruf Ibrani, terdapat sebiji titik dalam lingkaran”

Album : THE BEST OF DEWA 19 (1999)

Pertama, secara mata kasar ada 2 lambang yang ditunjukan: tulisan tangan italic yang dikumpul rapat sehingga menjadi satu garis lurus. Satu garis horizontal, satunya lagi vertical, dan saling bersilangan seperti salib yang dilintangkan.




Cover berbentuk horizontal ini akan memberi erti jika didirikan atau dipusing 90 darjah ke arah kiri (lihat tanda panah biru di sudut\kanan bawah cover tsb, itu bukan sekadar gambar panah tapi suatu rujukan) agar ia dapat difahami. Di atas kepala salib terdapat gambar idol Dewa yang jika diamati ia membentuk sebuah bulatan. Ini sama dengan symbol okultisme yang terdapat dalam lambang Dewa Horus.

Masih di cover hadapan. Di sudut kiri bawah ada gambar kepala seorang gadis dengan rambut panjang terurai, di atas kepala si gadis seolah-olah ada pusaran air. Jika di"zoom"kan maka anda akan melihat ia seakan “pusaran air” dan rambut si gadis itu sesungguhnya adalah mata dari Dewa Horus. Perhatikan :


Ketiga, Pada permukaan cakera digital (CD) album yang sama juga berisi symbol okultisme Dewa Horus (tanda panah)

 


Keempat, di cover yang berisi lirik lagu, jika dipusingkan 90 darjah akan terlihat simbol yang sama. Garis putih yang ada di atasnya hanya sebagai benda yang kabur, namun maksud yang tersirat adalah garis saling menyilang seperti salib dengan lingkaran di bahagian atasnya.



Album BINTANG LIMA (2000)

Gambar sayap bersama hati di tengah ditunjukkan utuh dengan latar belakang empat idol Dewa. Simbol ini selalu dipakai sebagai salah satu simbol gerakan perkumpulan Teosofie Yahudi. Ritual pengikut Teosofie biasanya mengadakan upacara pemujaan roh orang yang mati atau jin.

 


Album : CINTAILAH CINTA (2002)
 
Pertama, cover hadapan album ini menunjukan secara terang terangan simbol Eye of Horus. Horus adalah Dewa Burung dalam Mithologi Mesir Kuno yang dikenali sebagai salah satu dewa mereka.


Kedua, di cover sebelah dalam juga ada simbol yang mirip mata, yang merupakan salah satu simbol yang terdapat dalam buku "The secrect Language of Symbol" yang diadaptasi dari kitab Yahudi, Taurat. Simbol ini biasanya disebut sebagai Femina Geni Vegia atau alat sulit perempuan.
Ketiga, dibahagian lain dalam album yang sama juga terdapat gambar mata syaitan.

Keempat, pada cakera disc-nya jika diamati terdapt gambar kepala burung dengan simbol mata Horus. Yang merupakan salah satu simbol dari gerakan freemasonry.


Album : CINTAILAH CINTA I & II (2004)

Lambang sayap yang merupakan lambang rasmi Dewa ditunjukkan dalam album live ini dengan latar belakang hitam kelam. Seperti album sebelumnya, Album Bintang Lima (2000), album ini juga mengunakan sayap simbol Teosofi dengan maksud yang sama.

Album : LASKAR CINTA (2004)

Inilah album ke tujuh Dewa yang akhirnya menjadi “batu sandungan” dan membuka selubung semua album-album dewa sebelumnya yang sarat dengan simbol - simbol dan lambang Yahudi Tipologi, huruf “Laskar Cinta” yang diterbalikan , adalah diambil dari huruf Ibrani (huruf yang digunakan dalam Kitab Yahudi)



Lalu perhatikan gambar siluet wajah Ahmad Dhani memakai relau peci dengan tulisan berpola Arabic bertuliskan “Ahmad”. Benarkah ia ditulis Ahmad?, mengapa huruf alif-nya bercabang? Padahal alif itu lurus tidak bercabang. Jelas bukan suatu kekhilafan. Jika gambar itu diterbalikan 180 darjah, tulisan Arabic yang semula seakan berbunyi “Ahmad” menjadi huruf Arabic yang terdiri dari konsonan semua dengan huruf: YHWH, alias “YaHWeh, alias Tuhan Tertinggi Yahudi. Percayakah anda?


Selain rahsia di gambar, terdapat juga rahsia disebalik lirik lagunya. Rahsia apa sebenarnya yang terkandung dalam lirik lagu Dewa 19? Mari kita lihat :

Dewa 19 – Sweetest Place
THIS IS THE SWEETEST PLACE
BARING MY FEELING
I’M WELCOMING AN EYE
INTO THE DARKEST ONE
IT TELLS ME NOT TO WORRY
FOR THE TIME IS YET TO COME
FOR SOMEONE TO ARRIVE
AND HEAL THE TROUBLED ONE
SUDDENLY THE RAINFALLS
SHOWERING A DESERT STONE
WASH AWAY THESE TEARS OF YESTERDAY
I HEAR THE SOUND OF
A RAISING CHORUS
SUNG BY THE ANGELS
AND THE BROKEN HEROES
I WONT GO BACK NOW I FEEL SO RIGHT
I’VE FOUND A PLACE
WHERE DREAMS AND LIFE BECOME ONE
AND FINALLY I DON’T HAVE TO RUN
I’VE FOUND A PLACE
WHERE DREAMS AND LIFE BECOME ONE
BECOME ONE
Pertama, Lirik Lagu “Sweetest Place” adalah sebuah lirik penantian Seorang Ratu Yang Adil, penantian akan datangnya sesuatu, yang boleh membuat kehidupan menjadi lebih aman dan menyenangkan. Dan yang dinanti adalah:

MATA - (I’am welcoming an eye/ Into the darkest one / It tells me not to worry…)
Ratu adil itu adalah MATA. Menurut teologi Yahudi (Kabbalah), The eye atau Mata merupakan mata Lucifer, Ketua Kegelapan alias Ketua Alam Semesta.



Dewa 19 - Satu
aku ini adalah dirimu
cinta ini adalah cintamu
aku ini adalah dirimu
jiwa ini adalah jiwamu
rindu ini adalah rindumu
darah ini adalah darahmu
reff: tak ada yang lain selain dirimu
yang selalu ku puja
ku sebut namamu di setiap hembusan nafasku
ku sebut namamu, ku sebut namamu
dengan tanganmu aku menyentuh
dengan kakimu aku berjalan
dengan matamu aku memandang
dengan telingamu aku mendengar
dengan lidahmu aku bicara
dengan hatimu aku merasa

Kedua, Dalam Album Laskar Cinta, terdapat juga sebuah lagu berjudul “SATU”. Liriknya bagaikan kerinduan yang teramat daripada seorang kekasih kepada pujaan hatinya. Benarkah?

Ternyata Bukan. Lirik lagu tersebut merupakan manifestasi dari fahaman sesat “Wihdatul Wujud” (bersatunya makhluk dengan pencipta). Adapun pada versi CD terdapat ucapan terima kasih kepada : Syeikh Lemah Abang. Di bawah lirik lagu tersebut pada versi kaset terdapat ucapan terima kasih kepada Al Hallaz.


Siapapun yang pernah membaca sejarah Walisongo pasti tahu bahawa Syeikh Lemah Abang adalah nama lain bagi Syeikh Siti Jenar. Jika Syeikh Siti Jenar diperintahkan untuk dipenggal kepalanya oleh Walisongo, bagaimana dengan Dewa?  

Hal itu hanya boleh dijawab oleh orang yang bukan sekadar mempunyai akal, akan tetapi orang yang mempergunakan akalnya.

Kepada sesiapa yang terlalu memuja kumpulan ini (Dewa 19), diharap dapat cuba untuk tidak menyokongnya. Kemungkinan dari hasil lagu nya itu boleh membawa kesyirikan kepada ALLAH SWT sang pencipta alam semesta ini.

2 comments:

  1. YA ALLAH SEMOGA ENGKAU MENGAMPUNI SEGALA DOSA AHMAD DANI DAN MEMBERI PETUNJUK JALAN YANG BENAR KEPADA AHMAD DANI ,,AMIN
    .

    اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ أَهْلِ بَيْتِهِ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

    ReplyDelete